Inspirasi Bisnis

Iseng Hobi Gambar, Buka Toko Fashion Bikers

Produk fashion bikersKudus – Jenuh dengan rutinitasnya sebagai pegawai di bidang keuangan, Aan (27) menggunakan waktu luangnya untuk iseng-iseng menggambar. Gayung pun bersambut, kegemarannya itu direspon baik oleh teman-temannya dalam klub motor Honda Supra Ride Kudus  (Honsariku) yang mempercayainya untuk membuat desain kaos klub tersebut.

“Ya awalnya bikinin desain kaos dan stiker klub motor, dan temen-temen cocok. Akhirnya keterusan dipercaya untuk terus back up, jadi seneng iseng gambar dan eksplore desain produk fashion,” kata Aan saat ditemui bisnisukm.com di tokonya.

Baca Juga Artikel Ini :

Gempa Jogja Memaksa Erry Memilih Bisnis Kaos Sablon

Bisnis Kaos Semarangan Ternyata Menguntungkan

Pemilik nama lengkap Septian Adi Chandra ini tertarik untuk berdagang, ketika mencoba menawarkan produk jam tangan kepada rekan-rekan di kantornya. Ternyata responnya luar biasa, dalam sekejap Aan pun mampu meraup keuntungan sangat lumayan.

Owner Big Bee Store“Ketagihan kan dapet untung, besoknya kulakan lagi jam tangan dari Jakarta. Selain dijual di kantor, saya mulai jualan lewat BBM,” kenangnya.

Soklat Banget, Murah Banget

Soklat Banget, Murah Banget

Paket mulai dari 3,8 Juta mendapatkan semua perlengkapan lengkap.

Tak hanya menjual jam tangan, Aan pun menambah koleksi dagangannya berupa produk fashion seperti kaos. Respon dari pelanggannya pun cukup baik. Lantas ia terpikir untuk mencoba mendesain kaos dan dijualnya sendiri.

“Pengalaman buat desain kaos untuk klub motor yang saya ikuti, dari situ mulai kepikiran kenapa nggak bisnis kaos hasil desain sendiri saja. Dari situ mulai sharing sama temen-temen klub, dan mengajak dua teman yang punya konsep dan bisa gambar serta desain. Kemudian sama-sama mencoba peluang baru, yaitu buka toko kaos,” paparnya.

Sejak saat itu Aan merasa memiliki media penyalur hobi menggambarnya, yang sebenarnya bakat itu telah ia miliki sejak duduk di bangku SMP. Hobi yang perlahan berjalan itu ternyata menghasilkan pundi-pundi rupiah yang sangat lumayan.

Koleksi desain kaos dan beberapa kebutuhan fashion untuk para bikers pun mulai terkumpul. Anak ke tiga dari tiga bersaudara ini pun berkeinginan memiliki toko khusus penyedia fashion bikers di Kudus. Namun sebelum modal terkumpul, Aan sempat menjalani bisnis toko online selama dua tahun.

Bisnis fashion khusus bikers“Akhirnya 2015 mulai nyewa tempat, tapi saat itu masih bingung karena barang yang mau dijual masih sedikit. Nambah koleksinya beli kaos merek lain dulu, dan beberapa fashion serta aksesoris untuk kebutuhan bikers. Karena dari awal memang mau fokus ke konsep itu,” terangnya.

Butuh waktu tiga bulan, akhirnya Aan resmi membuka toko yang enggan ia sebut distro itu. Toko yang terletak di Pedawang, Kecamatan Bae, Kudus itu ia beri nama Big Bee Store. “Namanya keren menurut kami, artinya pun bagus, yaitu lebah besar. Semoga toko kami ini mempunyai manfaat yang besar pula,” tutur pria lulusan Sarjana Hukum Unnes ini.

Di bulanFebruari 2016 pun Big Bee Store resmi dibuka. Aan rela menggelontorkan tabungan pribadinya untuk modal awal lebih dari Rp 10 juta. Meski desain kaos buatannya sendiri masih sedikit, Aan tak masalah menjual beberapa merek lain untuk melengkapi tokonya.

BINGUNG CARI IDE BISNIS ?

Dapatkan Ratusan Ide Bisnis Dilengkapi Dengan Analisa Usaha.

Klik Disini

“Alhamdulillah, dua bulan jalan ada aja yang datang membeli. Kami pun makin semangat, untuk desain produk lainnya tak hanya kaos. Tapi kami mulai merambah ke topi, rompi, dan tas kecil,” paparnya.

Big Bee StoreToko yang libur tiap Jumat dan buka mulai pukul 9.00 wib hingga 21.00 wib ini selalu menutup tokonya ketika waktu salat tiba. Meskipun usaha serupa di Kudus belum marak, layaknya di Bandung, Jakarta, dan Yogyakarta, Aan tetap miliki strategi promosi. Di antaranya lewat BBM, Instagram, serta leaflet yang disebar ke sekolah dan kampus. Pangsa pasar anak muda, menjadikan prmosi tersebut tepat sasaran.

“Harga yang kami tawarkan sangat terjangkau. Misalnya untuk kaos berkualitas cotton combats 30s mulai harga Rp 60 ribu hingga Rp 95ribu,” ujarnya.

Melihat peluang di Kudus masih besar, pria kelahiran Kudus 24 September ini ke depan akan menambah produknya berupa bikers appareal, moslem appareal yang ia desain sendiri.

“Mengambil dari makna lebah yang bermanfaat, setiap hasil penjualan ada yang kami sisihkan untuk kegiatan sosial. Salah satunya kami berpartisipasi dengan komunitas berbagi nasi setiap sepekan sekali berbagi nasi bungkus gratis untuk PGOT di Kudus,” tuturnya.

Ia dan timnya berharap, ke depan produknya bisa seratus persen menggunakan desainnya sendiri. Tak hanya itu, bisa produksi lebih banyak dan dijual hingga luar kota. Sejauh ini Big Bee Store juga masih rutin menerima pesanan dari beberapa komunitas motor di Kudus dan luar Kudus.

Tim Liputan BisnisUKM.com
(/Ayu)

Kontributor BisnisUKM.com wilayah Kudus