rongsokanBarang-barang rongsokan seperti plastik, kertas, tembaga, dan sebagainya banyak melimpah di sekitar kita. Hal tersebut tanpa disadari menjadi sebuah peluang bisnis yang tidak hanya menggiurkan, tetapi juga akan mendatangkan keuntungan lumayan. Meski terkesan ‘jorok’, namun perputaran uang dalam bisnis ini lebih cepat dari usaha-usaha lainnya. Barang-barang rongsokan yang memiliki harga jual tinggi antara lain besi rongsokan, kemudian plastik/ koran bekas. Untuk besi rongsokan memang susah untuk didapat, berbeda dengan kertas/ koran bekas yang dapat dengan mudah ditemukan di rumah-rumah ataupun perkantoran.

Video Praktisi

Strategi Pemasaran Konveksi Mbojo Souvenir

Bisnis ini bagi kebanyakan orang dikatakan bisnis “pemulung”, namun hasil dari bisnis ini bisa disejajarkan dengan usaha-usaha lainnya yang lebih mentereng. Menurut seorang pengusaha barang bekas Raisya yang selama ini membuka usahanya di kawasan Cimanggis, Depok, untuk membuka usaha ini diperlukan kerja keras, semangat, dan positif thinking. Karena jika tidak, maka peluang bisa diambil pihak lain yang juga menggeluti usaha dibidang yang sama. “Karena usaha ini bergulir terus. Setiap hari ada saja barang baru yang datang untuk dibeli dari pengepul. Jadi, persaingan juga ketat,” imbuhnya tanpa mau menyebutkan berapa keuntungan yang diperolehnya setiap bulan dari usahanya ini.

Menjadi pengepul barang bekas memang memerlukan tekad dan berani malu, karena tidak sedikit pula orang yang ragu dan merasa jorok dengan usaha semacam ini. Hal pertama yang harus Anda lakukan adalah memiliki tempat penampungan. Kemudian setelah itu Anda hanya perlu mencari informasi tentang harga beli dan jual barang-barang bekas di wilayah Anda, cari yang paling murah harga belinya. Kemungkinan perbedaan harganya hanya 100 sampai 200 rupiah, tapi percayalah uang receh itu nantinya yang membuat usaha anda besar apalagi bila transaksi nya sampai berton-ton. Terlebih jika Anda menjalin sebuah kesepakatan dengan pengepul yang lebih besar dikota Anda, apabila Anda sanggup menyediakan barang bekas dengan jumlah tertentu, kemungkinan besar Anda akan diberi harga yang lebih murah sehingga margin keuntungan anda akan lebih besar.

Setelah itu Anda perlu promosi usaha Anda, baik itu melalui iklan baris di koran-koran dengan ataupun dengan memberitahu ke orang-orang terdekat Anda tentang usaha yang dirintis ini. promosi dari mulut ke mulut akan lebih efektif pastinya, bila hal tersebut dirasa masih kurang dan Anda masih punya dana, tidak ada salahnya buat selebaran pemberitahuan yang disebar disekitar rumah Anda. Selebaran ini cukup dari kertas buram biasa tetapi dengan bahasa yang menarik. Cantumkan nama, alamat Anda, no telp, dan kesediaan Anda untuk mengambil barang2 bekas dari pelanggan dengan harga yang pantas.

Kunci untuk sukses dalam usaha ini adalah sabar, karena proses ini memang tidak instan, seorang anak umur 18 tahun di kota Malang mulai merintis bisnis ini dengan modal hanya 300rb dari uang tabungannya, harus menunggu selama 1 bulan lebih untuk mendapatkan pelanggan pertamanya, dan usahanya kini ber omset 20 sampai 25 juta dalam 1 bulan, transaksi dalam sebulan mencapai 2 sampai 3 ton barang-barang bekas. Jadi, ingat juga rumus ‘kalau ada satu, berarti ada dua’, sehingga Anda harus menunggu pelanggan pertama muncul, karena pasti berikutnya ada pelanggan kedua.

Diolah dari berbagai sumber

Sumber gambar: http://www.formatnews.com/photo/1244882902ringsokan.JPG