Selat Solo adalah salah satu makanan khas di kota Solo. Selat Solo yang dikenal juga dengan nama bistik Jawa yang sudah diberi modifikasi agar khas dengan lidah orang Solo yang sebenarnya adalah adaptasi oleh warga Kraton Solo, untuk makanan bestik lon yang dimaksud beefsteak. Isinya terdiri dari daging sapi diiris agak tipis, sekitar 6-7mm, seukuran 15cm x 7cm. Daging ini dimasak seperti semur. Selain daging, dilengkapi dengan kentang goreng. Isi lain adalah buncis dan wortel iris rebus.Sepotong tomat segar. Lalu daun slada dan acar timun. Ada juga telur rebus, yang tinggal bagian putih telurnya saja. Kuningnya, sudah dimasak terpisah, dicampur dengan mustard. Semua bahan ini disiram dengan sedikit kuah kecoklatan berasa manis. Untuk memberikan rasa kremes, tak lupa ditambahkan kripik kentang. Kuning telur bercampur mustard membuat masakan ini beda dengan semur.

Video Praktisi

Tips Menghadapi Kompetitor, Owner Poyeng Knit Shop

Agar buncis dan wortel yang dasarnya berasa plain ini memiliki cita rasa, sebelum disajikan ditumis margarine dengan bawang merah, tomat potong dan lada. Kentang yang disajikan sebagai penghasil karbohidrat sengaja diiris tipis agar cepat matang saat digoreng.

Masakan khas Kota Solo ini belakangan merambah ke Jakarta, dan menyajikan menu rasa kampung halaman. Kata Selat mengingatkan pada salad dan steak atau biefstuk. Selat, konon asal katanya dari Salad yang kemudian diucap selat. Demikian juga biefstuk yang dilafalkan menjadi bistik.

Banyak di gemari oleh gaya hidup orang Jakarta yang sebagian melakukan program diet. Karena selat Solo juga merupakan . Selain rasanya yang tidak enek, menurut penikmatnya memang untuk seger-segeran, rasanya juga dimodifikasi agar bisa diterima masyarakat luas, tapi tidak menghilangkan rasa yang sudah menjadi ciri khasnya.

Rasa yang segar itu datang dari paduan rasa manis dan asam dari selat solo. Rasa manis datang dari kuah berwarna cokelat menyerupai semur. Sedangkan rasa asam dari mustard yang berwarna kuning. Sejumput mustard biasanya diletakkan di bagian pinggir piring yang berisi sayur dan daging. Setelah mustard tercampur dengan kuah, barulah rasa manis, asam, dan gurihnya Selat Solo muncul. Bahan lain dari Selat Solo hampir menyerupai salad. Jika salad berbahan utamanya sayur–mayur atau buah–buahan yang diberi saus dengan berbagai variasi rasa, dalam Selat Solo terdapat buncis, wortel rebus, irisan acar timun, kentang rebus, kentang kering, irisan tomat segar dan beberapa lembar daun selada.

Kemudian masih ditambah potongan daging sapi khas dalam dan telur ayam. Sebagai pelengkap kemudian ditambahkan irisan tipis bawang merah sebagai penyegar. Setelah itu baru disiram kuah. Mustardnya sendiri terbuat dari mayonaise, kentang, kuning telur rebus atau terigu. Sebelumnya bumbu-bumbu dalam adonan mayonaise juga sudah dibuat sedemikian rupa sehingga mempengaruhi rasa Selat Solo. Meski hanya sejumput mustrad , pengaruhnya penting pada rasa Selat Solo.

Berbisnis sukses dengan sajian kuliner ini jelas sangat khas dan pastinya membuka peluang usaha di kota lain selain di Solo. Makanan yang berasal dari kota kecil, namun mempunyai  komponen cita rasa tinggi dan sajian yang sangat menarik yang mampu bersaing dengan makanan yang setaraf internasional. Selat Solo ini cocok untuk melengkapi daftar menu mulai dari warung pinggir jalan hingga restoran atau hotel berbintang satu. Bila Anda datang ke Solo, dapat secara mudah menemukan kuliner ini di pinggir jalan, di warung-warung tenda dengan harga mulai Rp 7000,00 saja. Cukup terjangkau memang, dan Andapun sudah dapat menikmati steak khas jawa yang terkenal dengan nama Selat Solo.

Bahan:

500 gr daging has dalam, potong melintang serat

6 bh bawang merah, iris tipis

4 sdm kecap manis

1 bh tomat, potong-potong

1 cm kayumanis

2 bh cengkeh

¼ potong pala

2 sdm margarin

250 ml air

Haluskan:

5 siung bawang putih

1 sdt lada

½ sdt garam

Pelengkap:

200 gr buncis, potong 3 cm, rebus hingga matang

200 gr wortel, potong 3 cm, rebus hingga matang

4 putih telur rebus, iris panjang

Saus:

4 kuning telur, haluskan

150 gr margarin cair

3 sdm air jeruk nipis

1 sdm gula pasir

1 sdt garam

Cara membuat:

Bistik daging: lelehkan margarin, tumis bawang merah sampai layu, masukkan bumbu halus, setelah harum, masukkan daging, cengkeh, pala, kayumanis dan air, masak hingga daging empuk.

Setelah daging empuk tambahkan kecap dan tomat, masak hingga mengental, angkat, sisihkan.

Saus: campur semua bahan saus hingga rata.

Cara penyajian: siapkan piring ceper, beri daun selada, letakkan daging, beri sayuran rebus, putih telur rebus, siram saus, sajik

Menyajikan Selat Solo

  1. Atur sayuran, keripik kentang, dan telur rebus di atas piring
  2. Taruh potongan bistik lidah dan tuang kuahnya
  3. Tambahkan satu sendok makan mayones di atas slada
  4. Sajikan

Saat menyantap selat solo biasanya semua bahan diaduk. Paling tidak mayones diaduk bersama kuahnya. Mayones berfungsi mengentalkan sekaligus menambah rasa pada kuah.

Konon, meski namanya Selat Solo, masakan ini sebenarnya merupakan adaptasi dari bistik versi para nyonya dan noni Belanda di masa kolonial, bukan salad seperti yang biasa muncul dalam menu makanan Barat. Biasanya pada jaman kolonial dulu, Selat Solo dimakan pada antara setelah makan siang sampai saat makan malam. Sebab Selat Solo memang dimakan untuk digado (tidak menggunakan nasi-red), jadi hanya untuk makanan selingan saja.

sumber gambar: Tim bisnisUKM