Inspirasi Bisnis

Sukses Mensiasati Persaingan Pasar Dengan Inovasi

Owner Bisnis Tas MuiraMengawali usahanya sebagai distributor produk tas dan dompet wanita sejak tahun 2012, tak lantas membuat Mustopa Kamal (28) dan Jilly Pratiwi (28) merasa puas dengan keberhasilan bisnis yang tengah mereka jalankan saat itu. Melihat banyaknya pemain baru yang menawarkan produk sama dengan persaingan harga yang cukup ketat, Mustopa dan Jilly mulai tertarik untuk membuka dan memproduksi tas sendiri dengan merek baru.

“Semakin banyak pesaing membuat usaha ini sulit untuk berkembang. Akhirnya pada awal tahun 2015 kami memutuskan untuk membuka dan memproduksi merk tas kami sendiri sehingga diharapkan memberikan ragam dan kreasi baru di dalam pasar tas wanita. Selain itu juga, dengan membuat produk tas sendiri, kami bisa lebih berinovasi dan menjangkau pemasaran yang lebih luas,” ungkap Mustopa.

Baca Juga Artikel Ini :

Peluang Bisnis Tas dan Accessories dari Kulit Satwa

Bisnis Tas Perca Batik Omzetnya Selangit

Bisnis Tas MuiraMeski bisnis tas wanita yang diberi nama Muira Homemade ini belum lama beroperasi, namun sekarang ini Mustopa telah mempekerjakan empat orang karyawan dengan kapasitas produksi mencapai 60 pcs setiap minggunya. “Selama menjalankan usaha, kendala dalam bisnis ini adalah pasokan bahan baku yang kadang lama, serta lamanya waktu dalam proses bordir. Kami mengatasinya dengan cara menyimpan bahan dan stock bordir sebelum ada pemesanan sehingga untuk masalah ini bisa teratasi,” tambah Jilly Pratiwi.

Menggabungkan Pemasaran Online dan Offline

Dengan sistem pemasaran online maupun offline, saat ini tas Muira mulai menjangkau beberapa daerah di Jawa Barat dan mulai melakukan pengiriman di luar Pulau Jawa. “Untuk pemasaran offline hanya disekitar Jabodetabek. Tapi untuk pemasaran online kami sudah memasarkan di luar pulau Jawa, seperti Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, dan Bali,” terangnya.

Karena bisnis ini mulai berdiri di tahun 2015, maka produk yang dihasilkan Muira Homemade juga belum terlalu banyak. “Jadi untuk produk, kami masih menjual produk tas selempang dengan aneka motif dan warna yang berbeda. Untuk mencari inspirasi, kami melakukannya dengan jalan-jalan ke tempat baru atau hanya browsing di internet, dari situ kami mendapatkan ide-ide baru yang dapat dipakai dan dikembangkan dalam mendirikan bisnis tas wanita ini,” begitu ujar Mustopa.

Proses Produksi Tas MuiraDari bisnis tas yang mereka jalankan, setiap bulannya Mustopa dan Jilly dapat mengantongi omzet sekitar Rp 20 juta – 30 juta. Tidak hanya itu saja, berkat inovasi yang mereka ciptakan, sekarang ini banyak reseller dan distributor yang ingin memasarkan produk-produk Muira di seluruh Indonesia.

BINGUNG CARI IDE BISNIS ?

Dapatkan Ratusan Ide Bisnis Dilengkapi Dengan Analisa Usaha

Klik Disini

“Kedepannya kami juga berharap bisa terus berinovasi dan mengembangkan produk kami tidak hanya untuk tas, dan bisa memasarkannya keluar Indonesia. Untuk itu, kami akan fokus dalam berbisnis,” ucapnya dengan penuh percaya diri.

Kendati adakalanya sebuah usaha berada di bawah dan tak jarang membuat para pelakunya tergiur untuk menjalankan usaha yang lain, namun Mustopa dan Jilly tetap memegang tujuan awal bisnisnya sehingga bisa menjadi pengusaha sukses seperti sekarang ini.

Tim Liputan BisnisUKM