Bisnis Kreasi Limbah Kayu Bisa Tembus Pasar Ekspor

Kesabaran menjadi salah satu kunci jika kita ingin meraih kesuksesan dalam menjalankan sebuah bisnis. Dengan kesabaran itu pulalah, seorang M. Ulum (45) mampu bangkit dari kesulitan dalam mengembangkan bisnis miniatur kapal layar yang telah ditekuninya sejak tahun 1997. Peristiwa bom Bali yang mengguncang dunia kala itu sempat membuat para buyers miniatur kapal layar miliknya yang sebagian besar dari mancanegara menurun drastis. Ditambah lagi adanya kompetitor dari Vietnam dan Kamboja juga menjadikan para buyers mulai berpaling darinya ketika itu.

M. UlumKondisi tersebut membuat Pak Ulum mulai mempertimbangkan masa depan bisnis miniatur kapalnya. Padahal jangkauan pasar usaha yang dinamai Dewaruci Handicraft tersebut sudah merambah Amerika, Australia, Belgia, Belanda, Swedia, Jepang, Malaysia, dll. “Bukan menyerah, namun kita dituntut untuk berfikir kreatif dalam menyikapi kondisi pasar yang tidak menentu,” kata Pak Ulum kepada tim liputan bisnisUKM di rumahnya.

Usaha miniatur kapal layar tersebut benar-benar vakum ketika terjadi gempa yang melanda Yogyakarta tahun 2006. Selama beberapa bulan, Pak Ulum terpaksa berhenti berproduksi sebagai dampak kerusakan yang diakibatkan oleh gempa. Namun adanya kerusakan di wilayahnya ketika itu justru memunculkan inspirasi bisnis bagi suami dari Ibu Sri Widayatun (40) itu.

Berhasil Bangkit Dari Keterpurukan

Banyaknya kayu yang berserakan membuat insting entrepreneur Pak Ulum seolah ‘bangkit dari keterpurukannya’ saat itu. Dirinya berfikir jika sampah/ limbah kayu tersebut sejatinya bisa diolah menjadi sebuah produk yang memiliki nilai jual. “Saya coba step by step dengan melakukan serangkaian trial error  menggunakan limbah kayu yang saya aplikasikan dalam beberapa property interior seperti meja, kursi, dan mirror,” jelasnya.

Limbah-limbah kayu yang memiliki ‘karakter liar’ karena terkadang tidak berpola justru menjadi nilai unik yang Pak Ulum kembangkan. Potongan-potongan kayu, ranting kayu, dan beragam bentuk limbah kayu lainnya diolah Pak Ulum sebagai ornament meja, kursi, dan mirror. “Teknik yang saya gunakan sederhana, yakni dengan menempel limbah kayu yang sudah saya bentuk sedemikian rupa ke produk seperti meja, kursi, dll,” lanjutnya.

bisnis kreasi limbah kayuLangkah strategis yang ditempuh jebolan IAIN Sunan Kalijaga Yogyakarta tersebut memperoleh respon positif dari pasar. Keunikan serta desain yang menarik menjadi nilai plus kreasi produk Pak Ulum di mata para konsumennya. Rintisan pasar ekspor yang sebelumnya pernah ditembus Pak Ulum dicoba untuk diretas ulang dengan kreasi produk baru. “Sebagian merespon positif dengan produk yang kami kreasi, baik pasar Asia, Amerika, maupun Eropa,” ujarnya.

Benar saja, didukung sistem pemasaran online yang dikembangkannya, lambat laun buyers mulai kembali berdatangan dengan beragam permintaan. “Bagi saya sistem pemasaran online yang paling efektif ketika itu, karena dengan online saya bisa menjangkau pasar mancanegara yang memang menjadi target pasar kami,” kata Pak Ulum.

Kunci Sukses Tembus Mancanegara

Untuk menjaga kualitas produknya, Pak Ulum kemudian melakukan filter terhadap bahan baku yang digunakan. Limbah serta ranting kayu jati kemudian menjadi  pilihan utama Pak Ulum demi menjaga keawetan dan kualitas produk jadinya. “Kita tahu jika kayu jati menjadi yang terbaik diantaranya jenis kayu lainnya, alhasil dengan menggunakan kayu jati sebagai bahan baku utamanya, maka produk kami pun terjaga kualitasnya,” sambungnya lagi.

proses produksi kreasi limbah kayuDalam sebulan, Pak Ulum yang dibantu 5 orang tenaga produksinya mampu mengkreasi 400-500 pcs produk property interior. Kreasi produk tersebut sebagian besar dipasarkan ke berbagai negara di Eropa serta pasar nasional (lokal). “Pasar lokal meskipun bukan menjadi prioritas ternyata memiliki potensi untuk dijamah, sementara untuk pasar mancanegara khususnya Eropa kami berharap krisisnya segera berakhir, karena dampaknya dirasa cukup besar bagi pengembangan usaha ini,” ujarnya.

Beberapa bulan terakhir adanya krisis global yang melanda negara-negara di Eropa memberikan dampak yang kurang bagus dalam proses pemasaran kreasi produk itu. Namun Pak Ulum tidak kekurangan akal, di saat pasar mancanegara sedang terganggu, dirinya mulai menyasar pasar lokal dan nasional sebagai target marketnya. “Secara umum memang tidak begitu signifikan, tetapi itu bukan menjadi masalah bagi kami, justru kami menikmati proses ini,” lanjut Pak Ulum.

Dengan harga produk yang berkisar di angka Rp.100.000,00 s.d. 2 juta Rupiah, Pak Ulum mengaku dalam sebulan bisa memperoleh omzet rata-rata 50-70 juta Rupiah. Sebuah hasil yang luar biasa jika menilik bahan baku produk yang digunakan dalam produksi hanyalah limbah kayu yang bagi sebagian pihak umumnya digunakan sebagai kayu bakar. Salam Sukses!

Tim liputan bisnisUKM

 

4 Komentar

  1. Waw sangat menginspirasi.. kalo boleh tau dpt limbah kayu jatinya dmn ya? Saya butuh limbahnya tp jgn terlalu mahal.. terima kasih

    • Untuk apa cari limbah nya.. Masih utuh saja banyak sama saya.. Cara kerjanya bagaimana.. Bahan baku saya sediakan.. Semua jenis kayu tersedia..
      Klo bisa,, ayo kita kerja sama.. Terimakasih

  2. mau tnya ini produksiny di daerah mana ya?tertarik ingin beli..
    bisa minta tolong alamat lengkap tempat produksiny?

Comments are closed.