Festival Dandangan Buka Ragam Peluang Usaha

Pasar UMKM Festival DandanganKudus – Dandangan Kudus merupakan festival yang diadakan di Kabupaten Kudus, Jawa Tengah sebagai tanda dimulainya ibadah puasa pada bulan Ramadhan. Dahulu, pemukulan beduk masjid ini dilakukan oleh Syekh Jafar Sodiq atau Sunan Kudus.

Beduk yang dipukul tersebut, suaranya terdengar hingga ke seluruh wilayah Kudus dan jika dipukul berbunyi dhan-dhang-dhan-dhang. Maka distorsi sebagai dandang dan masyarakat lebih mudah menyebutnya dengan nama Dandangan.

Masjid Menara Kudus pun menjadi pusat keramaian pada acara ini. Awalnya, Dandangan adalah tradisi berkumpulnya para santri di depan Masjid Menara Kudus setiap menjelang Ramadhan, untuk menunggu pengumuman dari Sunan Kudus tentang penentuan awal puasa. Selanjutnya, kesempatan ini juga dimanfaatkan para pedagang untuk berjualan di sekitar masjid. Sehingga akhirnya dikenal masyarakat sebagai pasar malam yang ada di setiap menjelang Ramadhan.

Baca Juga Artikel Ini :

Komunitas UKM Jember Gelar Bazar Mandiri

Pengukuhan Forum UMKM Se-Jateng 2016 – 2021 di Kudus

Akhirnya Dandangan dikenal sebagai tradisi upacara, keramaian, pruralisme, lintas etnis, keyakinan, dan kerukunan antar masyarakat Kudus. Masyarakat berbagai kota sekitar Kudus pun turut datang, baik untuk membuka lapak usaha atau dikenal dengan istilah mremo.

Dari tahun ke tahun tradisi ini terus berkembang pesat, pedagang yang datang pun semakin banyak. Hingga kini ada sekitar ratusan pedagang yang datang tak hanya dari Kudus, melainkan berbagai luar daerah. Misalnya Jepara, Pati, Rembang, Demak, Semarang, Klaten, bahkan ada pula yang datang dari Sumatera yang mayoritas sebagai pedagang pakaian.

Undang UMKM se- Jawa Tengah

Festival Dandangan undang UMKM se-JatengDikutip dari pernyataan Plt Dinas Dagsar Sudiharti, kegiatan Dandangan tahun ini dimulai pada 26 Mei hingga 5 Juni 2016. Selama waktu itu, sejumlah pedagang memadati area Dandangan. ”Sesuai dengan rencana, Dandangan tahun ini lebih besar ketimbang tahun sebelumnya,” katanya.

Ia menyebutkan, Dandangan tahun ini ada 460 pedagang yang turut serta. Jumlah tersebut jauh lebih banyak dibanding tahun lalu. Hal ini lantaran, pemkab Kudus mengundang UMKM se-Jawa Tengah untuk mengikuti tradisi tahunan tersebut. ”Tiap tahun, kami upayakan ada penambahan yang lebih baik. Karena itu, tahun ini diramaikan kami mengundang perwakilan UMKM se-Jateng,” ujarnya.

Dalam laporan Visualisasi Tradisi Dandangan 1437 H, Yuli Kasyanto Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Kudus menuturkan, kegiatan ini juga dalam rangka peningkatan, pengembangan pariwisata, serta melestarikan tradisi budaya di Kudus.

”Dandangan ini mampu menjadi magnet para wisatawan. Selain itu banyak pedagang dari luar Kudus yang berdatangan, mencoba peruntungan berdagang di sini,” katanya.

460 UMKM ikuti Festival DandanganSalah satu pedagang yang tergabung dalam UMKM se-Jateng Ismiyati menuturkan, hal ini merupakan kali pertama UMKM se-Jateng diikutsertakan dalam Dandangan di Kudus. Sehingga pihaknya memaklumi belum banyak masyarakat yang tahu, sehingga belum banyak yang mengunjungi stan UMKM se-Jateng. ”Kami berharap tahun depan tetap diberikan porsi mengikuti even ini, dan produk kami semakin dikenal luas,” tuturnya yang merupakan perajin batik asal Klaten.

BINGUNG CARI IDE BISNIS ?
Dapatkan Ratusan Ide Bisnis Dilengkapi Dengan Analisa Usaha.
Klik Disini

Istri dari Suharjo ini menambahkan, meski di hari pertama yaitu sejak tanggal 28 Mei berjualan hingga hari ke tiga belum banyak pembeli. Namun setelah hari itu hingga jelang penutupan, ia mengaku banyak produknya yang terjual bahkan beberapa ada yang memesan batik tulisnya.

Hal senada juga diungkapkan Siti penjual wader crispy asal Ungaran, Semarang. Baginya hanya dibutuhkan kesabaran dan doa, maka pembeli pun berdatangan. Puluhan kilogram wader crispynya pun terjual laris. Tak hanya itu, bahkan ia telah mendapat reseller.

”Meski pengunjungnya tak seramai stand yang sudah langganan mengikuti Dandangan dan banyak rekan pedagang memilih pulang duluan, Alhamdulillah wader saya banyak yang memborong. Semoga ke depan diadakan lagi untuk kami anggota UMKM se-Jateng,” katanya kepada Bisnisukm.com.

Tim Liputan BisnisUKM

(/Ayu)

Kontributor BisnisUKM.com wilayah Kudus

Leave a Comment

Bingung Cari Peluang Usaha?

Yuk Gabung Jadi Agen/ Mitra Waralaba