Keripik Sayuran, Alternatif Makanan Sehat dan Lezat

KERIPIK SAYURAN ALTERNATIF MAKANAN SEHAT DAN LEZAT

Banyak usaha yang dilatarbelakangi hobi mampu menuai kesuksesan dalam perjalanannya. Hal tersebut disebabkan besarnya kecintaan dari para pelaku untuk menekuni serta mengembangkan usahanya. Kondisi itu pula yang selama ini menjadi latar belakang dua kakak beradik Ibu Kussulihtyo Leorita/ Rita (42) dan Ibu Retno Wulandari/ Wulan (34), dalam mengembangkan hobi memasaknya menjadi sebuah ladang bisnis keluarga. Kecintaan akan dunia masak-memasak, membuat Ibu Rita dan Ibu Wulan bersama-sama membangun komitmen untuk menjalankan usaha pembuatan aneka keripik sayuran dan makanan camilan.

Ditemui tim liputan bisnisUKM Kamis (22/12), baik Ibu Rita maupun Ibu Wulan kompak mengakui jika hobi memasaklah yang menjadi latar belakang mereka menekuni usaha tersebut. “Sejak awal kami memang hobi memasak, selain tanggung jawab sebagai ibu rumah tangga, kami melihat bahwa produk yang sering kita buat (keripik sayuran dan camilan), digemari anggota keluarga, teman, serta tetangga-tetangga sekitar, kemudian timbul niatan untuk mengembangkannya menjadi sebuah usaha,” ujar Ibu Rita.

Tidak tanggung-tanggung, untuk memfasilitasi kegemaran mereka mengkreasi aneka jenis  makanan camilan, masing-masing memiliki brand/ merk produk sendiri-sendiri. Ibu Rita yang spesialis keripik sayuran, menggunakan merk ‘SS Adita’ pada setiap inovasi produknya. Sementara Ibu Wulan sang adik, yang lebih handal dalam pembuatan aneka kue kering dan kue basah, menggunakan ‘R&T’ sebagai merk produk olahannya. “Merk tersebut (R&T) merupakan inisial nama saya dan suami, begitu juga dengan ‘SS Adita’ yang merupakan inisial dari nama Mbak Rita dan suaminya,” terang Ibu Wulan sembari tersenyum.

Kreasi kuliner yang diproduksi SS Adita antara lain keripik seledri, keripik kemangi, keripik kenikir, keripik daun ubi, keripik daun singkong, dan keripik bayam. Sementara R&T memproduksi ampyang coklat kacang dan mete, bakpia, brownies, nastar, manggleng, criping, cheese stick, dll. “Semua produk yang kami kreasi tidak menggunakan MSG dan minyak curah, karena kami konsisten menggunakan minyak berkualitas, sehingga merupakan produk yang sehat untuk dikonsumsi,” jelas Ibu Rita. Dibantu tiga orang tenaga produksinya, saat ini mereka rata-rata mampu memproduksi 10 kg/ hari untuk semua jenis produk.

aneka kreasi keripik sayuranBahan baku yang melimpah di pasaran menjadi salah satu keuntungan tersendiri bagi SS Adita maupun R&T. “Kami biasa membeli bahan baku sayuran dari pasar seharga Rp.1.000/ ikat, selain itu ibu-ibu daerah sini (Kadipolo Berbah Sleman) juga sering memasok sayuran hasil pertanian mereka kepada kami,” imbuh Ibu Rita. Untuk keripik sayuran, mereka memproduksinya secara rutin setiap hari. Sementara untuk aneka camilan yang lain disesuaikan dengan permintaan pesanan yang ada.

Kunci Kesuksesan

Untuk pemasaran produknya, baik SS Adita maupun R&T sering ikut serta dalam beragam pameran yang digelar secara regional di Yogyakarta. “Selain pameran, kami juga ‘menitipkan’ produk atau konsinyasi dengan beberapa swalayan yang ada di Yogyakarta, dan selama ini respon pasarnya bagus sekali, karena sangat jarang kami menerima pengembalian produk atau return,” jelas Ibu Wulan. Selain pasaran lokal via swalayan-swalayan, produk SS Adita dan R&T juga sudah dipasarkan ke wilayah Kalimantan, Bali, dan Bogor. Hal itu sedikit banyak merupakan imbas dari promosi yang dilakukan ketika mengikuti pameran-pameran.

Saat ini, harga yang dipatok untuk kreasi kripik sayurnya adalah Rp.5.000,00/100 gram. Sementara untuk aneka jenis camilan lainnya harganya cukup variatif, berkisar Rp.5.000,00-Rp.25.000,00/ kemasan. Dengan harga tersebut, Ibu Wulan mengakui rata-rata bisa memperoleh omzet 5 juta rupiah/ bulannya. “Untuk omzet memang erat kaitannya dengan kapasitas produksi,  dan untuk saat ini kami memang sedikit terkendala dengan hal itu, tenaga kerja dan peralatan yang kami gunakan belum bisa mencukupi seluruh permintaan yang ada,” tambahnya.

Sejalan dengan makin meningkatnya permintaan dan produksi keripik sayur dewasa ini, tingkat kompetisi atau persaingan yang ada juga semakin tinggi. “Ambil contoh di daerah kami sendiri, saat ini yang memproduksi camilan seperti ini (keripik sayuran), sudah semakin banyak, oleh karena itu kami selalu memperbaiki kualitas agar tetap bisa bersaing di pasaran,” ujar Ibu Wulan. Di akhir wawancaranya, Ibu Rita dan Ibu Wulan kompak berharap agar usaha ini ke depannya semakin bagus, serta jangkauan pemasarannya semakin luas.
Tim liputan bisnisUKM

20 thoughts on “Keripik Sayuran, Alternatif Makanan Sehat dan Lezat”

  1. saya Mahasiswa, saya mendapatkan bantuan modal dari Kampus untuk membuka usaha kripik daun singkong. yang saya tanyakan, kenapa yah kripik daun singkong buatan saya kalau dimakan sdikit pusing2, apakah cara pembuatannya yg salah/ soalnya saya merebus daun singkong skitar 1 mnit dalam air mendidih. mohon jawabnnya?

    Reply

Leave a Comment

Bingung Cari Peluang Usaha?

Yuk Gabung Jadi Agen/ Mitra Waralaba