“Minyong”, sebagai Alternatif Pengolahan Ganyong

pohon-ganyongGanyong (Canna edulis Ker.) adalah sejenis tumbuhan penghasil umbi yang kurang populer dibandingkan ubi jalar atau ubi kayu dan kelestariannyapun semakin terancam karena tidak banyak orang yang menanam dan mengonsumsinya. Tetapi sekarang, Ganyong sudah mulai banyak dibudidayakan teratur di daerah Jawa Tengah, Jawa Timur, Daerah Istimewa Yogyakarta, Jambi, Lampung, dan Jawa Barat.

Ganyong banyak dikenal dengan berbagai macam nama daerah. Ada yang menyebut sebagai “buah tasbih”, “ubi pikul”, “ganyal”, “ganyol”, atau pun “sinetra”. Sedangkan nama asingnya quennsland arrowroot. Sementara ini, sekurangnya ada dua provinsi sebagai sentral Ganyong, yakni Jawa Tengah (Klaten, Wonosobo, dan Purworejo), dan Jawa Barat (Majalengka, Sumedang, Ciamis, Cianjur, Garut, Lebak, Subang, dan Karawang).

Umbi ganyong mengandung pati, meskipun tidak sebanyak ubi jalar. Tetapi, ganyong cukup berpotensi sebagai sumber hidrat arang. Data Direktorat Gizi Depkes RI menyebutkan bahwa kandungan gizi Ganyong tiap 100 gram secara lengkap terdiri dari kalori 95,00 kal; protein 1,00 g; lemak 0,11 g; karbohidrat 22,60 g; kalsium 21,00 g; fosfor 70,00 g; zat besi 1,90 mg; vitamin B1 0,10 mg; vitamin C 10,00 mg; air 75,00 g.

Manfaat ganyong sangatlah banyak, hampir semua bagian tanamannya bisa di manfaatkan. Umbi yang dewasa dapat dimakan dengan mengolahnya lebih dulu atau untuk diambil patinya. Sisa umbinya yang tertinggal setelah diambil patinya dapat digunakan sebagai kompos. Sementara pucuk dan tangkai daun muda dipakai untuk pakan ternak. Bunga daunnya yang cukup indah dimanfaatkan sebagai tanaman hias.

Selama ini pemanfaatan umbi ganyong hanya sebatas direbus dan diolah untuk dijadikan sebagai peluang bisnis camilan. Padahal umbi ganyong memiliki kandungan gizi yang banyak yang diperlukan tubuh, sehingga sangat disayangkan apabila hanya dikonsumsi sebagai camilan yang hanya direbus. Lalu, bagaimana memanfaatkan ganyong untuk camilan selain di rebus?

ganyong 2Pemanfaatan umbi ganyong menjadi produk olahan lain salah satunya adalah menjadi mie ganyong. Dengan menjadi mie, ganyong akan memiliki nilai ekonomis yang lebih tinggi di bandingkan ketika ganyong hanya direbus saja. Pembuatan mie ganyong sebenarnya sangatlah mudah, pembuatannya bisa menggunakan alat sederhana yang bisa kita temukan di rumah. Untuk membuat mie ganyong, awalnya harus membuat pati ganyong terlebih dahulu dan dilanjutkan dengan mengolah pati tersebut menjadi mie atau biasanya disebut Minyong (mie dari ganyong) .

Pembuatan Pati Ganyong

Ganyong yang sudah berumur (cukup tua) dipanen, diambil umbinya. Umbi ganyong dicuci bersih, dikupas kulitnya kemudian diparut. Ganyong parut selanjutnya diperas hingga hanya tersisa ampas / seratnya. Saring air perasan tadi dengan kain penyaring. Diamkan air dalam wadah hingga pati ganyong mengendap. Pisahkan air dengan pati ganyong. Keringkan pati ganyong dengan dijemur sinar matahari atau dioven.

Pembuatan Minyong (Mie Ganyong)

Panaskan 5 s/d 6 liter air hingga hampir mendidih. Masukkan 1 kg pati ganyong ke dalam air panas tersebut sambil terus diaduk supaya jangan menggumpal. Jika terlalu kental, dapat ditambahkan air panas hingga menjadi bubur encer. Tambahkan 75 gram minyak goreng (agar mie ganyong tidak lengket).

Didihkan selama 10 s/d 15 menit agar tanak. Angkat, lalu lapiskan tipis-tipis pada daun pisang yang sudah disiapkan. Jemur di bawah sinar matahari hingga 5 s/d 6 jam. Jika sudah nampak kering, pisahkan lapisan mie ganyong dari daun pisang. Diamkan lembaran mie ganyong tersebut selama 10 hingga 15 jam. Iris lembaran mie ganyong tersebut hingga membentuk mie. Jemur di bawah sinar matahari hingga kering. Ikat dengan tali, atau langsung dapat dikemas.

(Sumber gambar: http://default.tabloidnova.com/files/article/photo/9941_foto%20ganyong-1.jpg, http://harisahmad.files.wordpress.com/2009/06/pohon-ganyong.jpg )

11 Komentar

  1. di tempat kerja ku aku tanami ganyong.hasilnya sangat subur.tp saya bingung mau di olah untuk apa selain cendol dan tepung.mohon kasih tau hasil olahan ganyong yang lain

  2. Di daerah kami (Kab.Bantaeng Prov. Sulawesi Selatan) juga banyak ganyong. Masyarakat menyebutnya Tasabbe. Salah satu kelompok kami memproduksi pati dan olahan2nya. Produksi kadang melimpah tapi permintaan pasar yg sangat kurang. di share yaa…

  3. saya juga ingin tahu tempat spesifik yang budidaya ganyongnya belum optimal, tapi banyak sumber dayanya..
    terima kasih

  4. Ganyong di daerah saya CEPOGO sangat subur dan cocok tapi mulai tahun 80an sudah ditinggalkan karena dari segi ekonomis kalah dengan komoditas yang lain.

    Barang kali Bos HARI MULYA bisa berbagi tentang aneka olahan ganyong nya…….pasti bermanfaat bagi rakyat sejagad…. monggo….

  5. Assalamualaikum wr.wb
    ganyong……. ditempat saya belum ada yang jual, paling dibuat makan sapi /ternak. dimana bisa menjual ganyong atau patinya… siapa tahu bisa jadi sumber rejeki.. mohon info, harga perkg,alamat lengkapnya untuk daerah kebumen ,Kutoarjo..
    Wassalamualaikum wr.wb

  6. daerah kami banyak terdapat ganyong, dan belum dimanfaatkan secara maksimal, apabila kami membuat pati ganyong dalam sekala menengah. siapakah yang mau menampung pati ganyong dari daerah kami. Saya bertempat tinggal di daerah ponorogo timur. dan berapa harga pasaran pati ganyong sekarang? Sumardi, Ponorogo, HP. 081335713021

  7. sentranya boLeh di Klaten, Wonosobo, dan Purworejo..
    tapi kami di Purbalingga sudah seLangkah lebih maju daLam mengeLola mie dan aneka oLahan ganyong…

  8. Ganyong di desa sy (Pekalongan) blm bnyk yg memanfaatkan krn tdk th pengolahannya. Mhn saran?
    081280075212

Comments are closed.