Peluang Usaha Minyak Atsiri

Minyak atsiriBerbicara masalah komoditi ekspor nonmigas, minyak atsiri dari nilam merupakan salah satu andalan. Bahkan negeri kita tercatat sebagai pengekspor minyak nilam terbesar di dunia. Meski populer di pasar internasional, anehnya minyak atsiri nilam kurang akrab di telinga kita. Apalagi masih sedikit yang mengenal sosok tanaman nilam dengan baik. Padahal ini peluang bisnis di masa depan. Nilam merupakan salah satu dari 150 – 200 spesies tanaman penghasil minyak atsiri. Di Indonesia sendiri terdapat sekitar 40 – 50 jenis, tetapi baru sekitar 15 spesies yang diusahakan secara komersial.

Tanaman nilam mempunyai julukan keren Pogostemon patchouli atau Pogostemon cablin Benth, alias Pogostemon mentha. Aslinya dari Filipina, tapi sudah dikembangkan juga di Malaysia, Madagaskar, Paraguay, Brasil, dan Indonesia. Gara-gara banyak ditanam di Aceh, lantas juga dijuluki nilam aceh. Varietas ini banyak dibudidayakan secara komersial.

Sampai saat ini Daerah Istimewa Aceh, terutama Aceh Selatan dan Tenggara, masih menjadi sentra tanaman nilam terluas di Indonesia (Ditjen Perkebunan, 1997). Disusul Sumatra Utara (Nias, Tapanuli Selatan), Sumatra Barat, Bengkulu, Lampung, Jawa Tengah (Banyumas, Banjarnegara), dan Jawa Timur (Tulungagung). Umumnya, masih didominasi perkebunan rakyat berskala kecil. Potensi daerah inilah yang nantinya dapat dijadikan peluang bisnis yang menjanjikan. Karena permintaan minyak atsiri diberbagai pasar luar negeri cukup banyak. Kontribusi ekspor minyak atsiri relatif kecil terhadap nilai devisa total Indonesia. Namun, ternyata terjadi kenaikan permintaan setiap tahun. Bahkan peningkatannya cukup tajam. Sehingga peluang usaha minyak atsiri dalam hal pengembangan industrinya  sangatlah terbuka lebar.

Varietas lainnya, Pogostemon heyneanus, berasal dari India. Juga disebut nilam jawa atau nilam hutan karena banyak tumbuh di hutan di Pulau Jawa. Ada lagi Pogostemon hortensis, atau nilam sabun (minyak atsirinya bisa untuk mencuci pakaian). Banyak terdapat di daerah Banten, Jawa Barat, sosok tanamannya menyerupai nilam jawa, tapi tidak berbunga.

Minyak atsiri (atau asiri) juga disebut minyak eteris atau minyak terbang (essensial oil atau volatile). Dinamai demikian karena mudah terbang (menguap) pada suhu kamar (250C) tanpa mengalami dekomposisi. Aroma minyak atsiri umumnya khas, sesuai jenis tanamannya. Bersifat mudah larut dalam pelarut organik, tapi tidak larut air.

Sumber gambar :
http://birohumas.jatengprov.go.id/sites/default/files/kk.jpg

408 Komentar

  1. kami memiliki potensi pengembangan minyak nilam, namun kesulitan dalam hal pemasaran, jika ad ayg bs membantu, mhn krimkan informasi dan penawaran ke emai kami : marhatang@yahoo.com

    • saya siap jadi pengepul minyak nilam di sulawsei tengah kalau anda siap beli berapa harganya dan speknya bagaimana?

  2. mas mau nanya nih.. butuh info pihak pembeli minyak nilam tuh wilayah makasaar…. tolng ditanggapi yah,,???

  3. Mohon informasi nya untuk pengepul minyak daun cengkeh dan minyak akar wangi dengan harga bagus….

  4. sy cm mo nanya n ih kualitas nilam yg menjadi pasaran diseluruh republik ini yg gmn? soalx yg meraja lela di e market ini yg nentu kan para tengkulak2 jg gtu……….permainan smakin ngeri ini di bisnis nilam….!

  5. saya butuh banget penyulingan nilam cuma modal saya belum ada untuk membeli. kalau bisa bantu dulu nanti saya kirim minyak nilam atau uang dalam bentuk kredit. dikampung saya banyak daun nila kering dan mentah.

  6. kalau untuk beli daun nilam basah dimana yah? dan harga /kg daun nilam sekarang berapa? saya berdomisili dicilacap. jika ada yg pny info silahkan sms ke 08154 8888 432. Terima Kasih

  7. saya mencari pembeli daun nilam basah/kering, kalo ada tolong diemail alamatnya dan no.telphone yg bisa di hubungi.

    salam

    Afah

  8. Saya puya penyulingan 200 kg di daerah Jombang apakah ada disekitar Jombang selain Tulung agung untuk bahan baku Nilam yang bisa saya dapat mohon infonya.

Komentar ditutup.