Inspirasi Bisnis, Video UKM

Minuman Tradisional Perpaduan Daun Sinom dan Temulawak

MINUMAN TRADISIONAL PERPADUAN DAUN SINOM DAN TEMULAWAK

Meracik minuman tradisional sebagai ladang usaha ternyata mendatangkan untung besar setiap bulannya. Salah satunya saja seperti Wahyudi Pribawanto (36) beserta sang istri Dewi Atik Prasetyowati (34) yang tertarik melestarikan resep turun temurun dari sang nenek untuk diangkat sebagai produk unggulan yang cukup familiar di kalangan warga Surabaya.

Mengusung Siwak Antik sebagai brand produk yang Ia pasarkan, suami istri ini menuturkan bahwa siwak sendiri merupakan minuman kesehatan tradisional berbahan baku daun sinom dan temulawak. “Dulunya Siwak Antik resepnya dari nenek dan diproduksi untuk kalangan sendiri, tapi ternyata saya coba pasarkan ke keluarga dan teman-teman responnya cukup bagus, sehingga saya teruskan untuk produksi secara rutin untuk dijual,” terang Anto.

bahan baku siwak

bahan baku siwak

Ditemui tim bisnisUKM pada Jumat (8/2) silam, Anto mengaku bahwa kata Siwak yang Ia gunakan saat ini berasal dari singkatan sinom dan temulawak. Sedangkan brand Antik diperoleh dari singkatan nama panggilan suami istri tersebut yaitu Anto dan Atik. Memanfaatkan bahan baku dari pasar tradisional di sekitarnya, siwak diproduksi dengan memadukan beberapa rempah tradisional, seperti misalnya daun sinom, asam jawa, temulawak, kunyit, pekak, kapulaga, serta bahan tambahan lain yang mendukung.

Perjalanan Bisnis Siwak Antik

Semakin bertambahnya minat para konsumen, semakin meningkat pula kapasitas produksi Siwak Antik. “Dalam sepekan bisa 3 kali produksi, dan setiap kali produksi bisa mencapai 20 botol kecil ukuran 600 mL, atau 8 botol besar ukuran 1,5 liter,” ujar bapak satu putra ini. Masa kadaluarsa dari produk ini sekitar tiga hari di suhu normal atau sekitar satu minggu apabila disimpan di dalam kulkas.

Selain memberikan kesegaran bagi para penikmatnya, ternyata minuman ini juga memiliki khasiat yang sangat bagus bagi kesehatan konsumen. Diantaranya untuk mendinginkan perut, mengatasi nyeri haid, mengatasi sakit panas, dan menjaga stamina badan supaya tidak cepat lelah. Dalam memasarkannya, Anto membandrol harga Rp 5.000,00 untuk siwak ukuran botol 600 ml, sedangkan untuk botol 1500 ml dihargai sekitar Rp 12.000,00. Untuk memperluas pangsa pasar, mereka juga membuat ukuran kecil seharga Rp 1.500,00 untuk menyasar kalangan anak-anak sekolah.

pengusaha-siwak

Selama ini untuk pemasaran produk, Anto masih merangkul orang-orang di sekitarnya. Seperti memasarkannya di sekitar Jagir, lingkungan sekolah, dan lingkungan tempat kerja yang Ia geluti saat ini. Sedangkan untuk jangkauan pasar yang lebih jauh, Ia memasarkannya ke beberapa saudara yang tinggal di luar kota.  Menutup pertemuan kami siang itu, Anto memberikan tips singkat bagi teman-teman yang ingin merintis usaha. “Saran saya bagi para pemula jangan pernah takut gagal, dan upayakan untuk memulai usaha dari apa yang kita bisa,” tutur Anto yang siang itu didampingi istri dan putra tercintanya yang bernama Rafa.

Tim Liputan bisnisUKM

SHARE YUK!