Aneka Tas dan Dompet Dari Kreasi Daur Ulang Limbah

kerajinan daur ulang plastik
kerajinan daur ulang plastik

Jika biasanya limbah atau sampah dianggap sebagai barang terbuang, maka ditangan Rizka Tiara Dewi (20) dan Dimas Satriatmoko (31) sampah-sampah tersebut bisa diolah menjadi beragam jenis kerajinan cantik seperti misalnya tas, dompet, bross, gantungan kunci, dan lain sebagainya.

Bermodalkan keprihatinannya melihat tumpukan sampah plastik di sekitar rumahnya, Riska dan Dimas menggandeng beberapa temannya untuk mulai mengisi waktu luang mereka dengan merintis bisnis kerajinan daur ulang sampah. Mengusung Eleven Handicraft sebagai nama usahanya, Riska yang ditemui tim bisnisUKM pada Kamis (27/11) di rumah produksinya yang terletak di Jalan Monjali Sleman menuturkan bahwa usaha kerajinan limbah tersebut mereka rintis sejak Oktober 2010 silam.

Memanfaatkan bahan baku limbah seperti misalnya tras kresek (tas plastik), koran bekas, majalah bekas, tabloid bekas, bungkus makanan dan minuman, manik-manik, serta kemasan deterjen yang Ia peroleh dari sampah laundry maupun sampah rumah tangga, selama ini Eleven Handicraft telah memproduksi aneka souvenir cantik yang memiliki nilai jual cukup tinggi di pasaran.

“Eleven handicraft sendiri merupakan home industri yang memproduksi aneka kerajinantas daur ulang plastik dari bahan limbah tas kresek (plastik), kita juga membuat kerajinan dari majalah bekas menjadi sebuah tas yang bisa dibawa pergi kemana-kemana, selain itu kami juga membuat souvenir seperti misalnya gantungan kunci dari manik-manik yang sering dipesan kalangan anak muda,” tutur Riska dengan senyum manisnya.

Dengan menawarkan keunikan bahan baku limbah yang mereka gunakan, sekarang ini produk Eleven Handicraft tidak hanya dipasarkan di seputaran kota Jogja saja namun juga mulai merambah Pulau Jawa dan Benua Amerika. Dibantu oleh 5 orang tenaga produksi, setiap harinya Eleven Handicraft memproduksi beragam jenis tas dari yang ukuran paling kecil sampai tas ukuran paling besar. “Kita buat dompet souvenir dari yang paling kecil, tote bag, serta aneka macam tas dari yang kecil sampai yang paling besar bisa kita produksi dengan bahan plastik,” ungkap Riska yang diamini pula oleh Ade Bayu selaku tim support Eleven Handicraft.

Untuk mendukung pemasaran produk Eleven Handicraft, Dimas dan Riska mulai memanfaatkan event pameran serta media online seperti misalnya facebook, membuat blog, serta memanfaatkan portal iklan gratis yang ada di dunia maya. “Meskipun begitu yang paling efektif untuk pemasaran yaitu dari mulut ke mulut, tinggal diobrolkan dan informasi akan tersebar ke khalayak ramai,” jelasnya.

ANEKA TAS DAN DOMPET DARI KREASI DAUR ULANG LIMBAH

Dibandrol dengan kisaran harga sekitar Rp 5.000 sampai Rp 300.000,00 per pcs, kreasi aneka tas, dompet, dan beragam jenis kerajinan daur ulang lainnya diproduksi secara rutin serta bisa juga melayani pemesanan atau custom sesuai dengan keinginan konsumen. Dari bisnis yang Ia jalankan bersama rekan-rekannya, Riska dan Dimas setiap bulannya bisa memproduksi sekitar 40 buah dompet dan kurang lebih 10 buah tas dengan omzet sekitar Rp 1.500.000,00 per bulan.

Walaupun selama ini perjalanan bisnisnya masih terhambat oleh SDM dan sistem pemasaran, namun Riska dan Dimas terus optimis ingin membesarkan bisnisnya guna memberikan lapangan kerja bagi para pengangguran di sekitarnya. “Kedepannya kami ingin bisnis Eleven Craft berkembang lebih besar dan bisa mengurangi sampah di sekitar kita, serta memberikan lapangan kerja bagi pengangguran di Yogyakarta,” pungkasnya di akhir pertemuan dengan tim bisnisUKM.

Tim liputan bisnisUKM

9 thoughts on “Aneka Tas dan Dompet Dari Kreasi Daur Ulang Limbah”

  1. punya nilai ekonomi tinggi, bisa bermanfaat untuk meningkatkan ekonomi warga masyarakat,
    apakah bisa mengundang untuk mengadakan work shop pemanfaatan limbah jadi barang yg mempunyai nilai jual sekaligus menciptakan lingkungan yg sehat.

    Reply
  2. Sudah punya keyakinan untuk bisnis usaha dalam bidang anyaman dan sudah dilaksanakan selama 3 thn ,namun kendala saya bukan bahan baku tetapi kebingungan menjualnya.mohon informasinya pada rekan-rekan

    Reply
    • Terimakasih atas respon yang disampaikan, untuk memasarkan produk kerajinan daur ulang limbah bisa dimulai dengan memajang produk di situs toko online. Dalam hal ini Ibu Teti bisa memanfaatkan facebook, twitter, atau situs jual beli online yang memberikan fasilitas iklan gratisan maupun berbayar. Pilih kata kunci yang banyak dicari pengguna internet, agar produk kerajinan limbah yang ibu Teti pasarkan bisa muncul di mesin pencarian Google. Semoga bisa membantu dan salam sukses!

      Reply
  3. sebetulnya saya sudah mulai dengan membuat kreasi dari bungkus sachet dengan memberi latihan kepada ibu-ibu di lingkungan saya dan di rumah ada galeri kecil untuk memamerkan hasilnya tapi saya ingin bisa menambah kreasi lagi. tks

    Reply
  4. Saya tertarik untuk membeli dan memarkan nya , produk2 dari daur ulang
    Posisi saya dibatam…bisa bagi info alamat, telp yg bisa dihubungi, ?

    Tks

    Reply
  5. bagaimana menumbuhkan keberanian dan keyakinan untuk memulai suatu usaha? saya melihat banyak kesempatan dan bahan yang terabaikan, tetapi tdk punya keberanian utk memulai, contoh limbah sayuran dipasar dan limbah rmh makan. padahal teknologinya sangat sederhana. mhn info rekan-rekan UKM. tks

    Reply

Leave a Comment

Bingung Cari Peluang Usaha?

Yuk Gabung Jadi Agen/ Mitra Waralaba